Selamat Idul Fitri semuanya :’)

Selamat Idul Fitri semuanya :’)



Perjalanan Panjang Menuju Rumah

Agenda bukber hari ini sama gycen di kalibata, seperti biasanya konyol rame dan menghibur, hehe. Dari sore emang hujan, tapi syukurnya jalan saya sama bela dijauhkan dari kehujanan. Udah berbuka, solat terus ngobrol gajelas bahkan nyangkut makan donat dulu barulah pulang.

Pulang naik kereta sama Bela Faiz, sampai UI Depok masih aman dan lancar, ujian pun dimulai waktu naik angkot pulang. Loh ini kenapa sepi banget padahal biasanya rame angkot baris ngantri gitu, Faiz sih bisa naik yang kebetulan ada satu angkot disitu, karena dia baik nungguin sayalah. Akhirnya beberapa lama setelah mulai agak hopeless dan mikirin gimana ya cara lain untuk pulang, ngojek, taksi atau minta jemput, jengjeng muncullah si angkot yang ditunggu-tunggu, naiklah saya dan Faiz.

Sampai sini mulai lega kirain ujian berat untuk sampai rumah, turunlah Faiz duluan karena emang rumahnya di daerah kelapa dua. Jalanan lancar meskipun tiba-tiba ujan deres banget, mulai khawatir tapi makin deket ke arah rumah ternyata gak ujan. Tenang lagi.. turun buat naik angkot selanjutnya lalu sampai rumah, tapi ternyata… dimulailah semuanya. masih belum jam 9an jadi saya tenang-tenang aja, udah capek sih jadi kalo angkotnya lama saya emang niat naik ojek. Tapi kok ya ternyata angkot gak kunjung lewat dan gaada ojek satupun, kembali lemes dan khawatir. Udah biasa sih pulang malem, tapi kok ya ini gak lewat-lewat dan orang yang nunggu emang banyak gitu. Penasaran nanyalah ketukang martabak ada apa dengan para angkot dan ojek, ternyata efek ujan tadi yang ternyata juga deres banget jalan arah rumah banjir parah sampe bener-bener gaada harapan buat lewat.

Makin panik tapi berusaha tenang, ngabarin mama dan ayah gak dirumah, tapi ya kalo dirumahpun mau lewat mana ayahnya, macet juga naik mobil mah kasian juga udah malem (padahal biasanya hobi minta di jemput jam satu malem ^^). Saya putusin tenang dan nunggu ojek ataupun angkot, tapi gak kunjung ada juga. Berpikir buat naik angkot ke arah yang lebih jauh lagi dan lewat sana, siapa tau di sana juga ada tukang ojek. Mau nyebrang lagi gitu ternyata angkot yang dinanti muncul dan naiklah saya. Si angkot mau sok nerobos banjir ceritanya, eh ternyata emang gaada harapan dan akhirnya puter balik menuju jalan lain yang mau saya tuju tadi itu.

Ujian lain datang, jalanan macet banget dan karena gak cuma si angkot yang berpikir buat lewat jalan lain itu antrian buat beloknya panjang banget gak ngerti lagi —” udh macet juga pula bikin makin riweh pokoknya. Cuma bisa istigfar berusaha sabar dan tenang, akhirnyaaa setelah lama belok juga, liat masih macet mengular hampir gak gerak dan liat tukang ojek langsung saya turun. Tukang ojek jadi pilihan selanjutnya, pas bilang mau kemana si abangnya nanya mau bayar berapa, jelas-jelas bilangnya 20 gitu dan nanya kalo uangnya 50 si abang ada kembalian apa enggak. Naiklah saya ke ojek itu, pokoknya saya bilang suka-suka abangnya deh mau lewat mana yang penting saya sampe. Lewat jalan A eh gabisa, B juga gabisa, C juga gabisa, dan begitu seterusnya sampe berapa jalan-jalan kecil gitu. Akhirnya kembalilah ke jalan macet yang dilewatin hampir semua orang, karena sepertinya emang itu satu-satunya jalan, tapi dengan motor diharapkan bisa lebih cepet dan dapet jalan kecil gitu nantinya.

Si abang ojek nyempal nyempil di jalan, gak ngerti lagi cuma bisa istigfar sambil meluk tas berharap semuanya bakalan aman-aman aja. Sangking padet dan gak bergeraknya si ojek lewat jalan pinggir yang tanah gitu, ada kubangan beceknya dan jelaslah licin tanahnya efek hujan, berasa di bonceng naik motor offroad ngetrack gitu —” Terus berlanjut sampe kemudian si ojek tau jalan kecil yang bisa nembus-nembus, jalan saya mulai menemukan titik terang karena terus lancar dan gak banjir atau apalah itu, sampe terus akhirnya setelah di atas ojek lebih dari setengah jam saya sampai di depan rumah setengah 11 lewat! Gila gak siih, kalo mendep di angkot saya sampe rumah setengah 12 kali ya atau bahkan lebih berhubung jalanan parah iih penuhnya, gaada tuh terlihat kayak yang katanya Jakarta MENYEPI di tinggal mudik penghuninya. Berhubung H-2 Idul Fitri juga jadi banyak banget orang yang keluar rumahnya bergelimpangan di jalan bikin tambah riweh.

Udah di depan rumah tapi ujian belum selesai ternyata saudara-saudara! Sambil gemeteran efek stres perjalanan panjang tadi merogoh dompet, keluarin uang 50, terus bilang si ojek kembali 20 aja, eh ternyata si ojeknya siake bilang lah kan tadi katanya 50 neng, terus nanya kalo uangnya 100 ada kembalinya gak. Duhduh gak ngerti lagi saya sama manusia, bukan masalah nilai uangnya tapi gimana perjanjian awal dong, padahal itu kembali 20 berarti udah lebih gede dari perjanjiankan —”. Udah capek dan males ngeladenin orang kayak gitu yang penting buat saya udh didepan rumah, yaudahlah terserah aja ambil aja deh bang kata saya. Gamau ambil pusing meskipun rasanya sakit hati juga sejujurnya di tipu sama si ojek di tengah keadaan kalut frustasi sama perjalanan tadi. Biarlah rejeki si ojek mungkin biarin aja buat di lebaran lusa.

Dan Finally sekitar jam 22.40 akhirnya saya sampai rumah! gemeteran dan air mata seperti biasa gabisa di bendung, kalut bangetlah rasanya campur aduk banget, ganti baju lalu meringkuk dan diselimutin mama. Untuk ya Allah punya mama baik gituu, ditanya jadi gimana naik apa ojek apa tetep angkot, bilang kalo akhirnya ngojek kalo angkot entah kapan sampenya. Ditanya abis berapa, gak berani dan tega kalo bilang 50, akhirnya bilang 30 dan mama baik bilang yaudah nanti mama ganti kok tenang aja, udah istirahat dulu baru solat makan minum tehnya terus istirahat :’) *maaf ya ma gak jujur*

Ya Allah makasih Alhamdulillah bangetbangeet di tengah semua hal tadi ada rumah tempat berpulang, ada mama dan adek yang baik perhatian dan pengertian. Bener banget emang ya arti salah satu ayat Alquran yang artinya kruang lebih “Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan”. Sungguh Allah yang Maha Adil memberikan ujian tapi ada hadiah jika kita bisa bertahan sabar dalam menghadapinya :’) Sangat Adil menciptakan segalanya seimbang, gak cuma selalu mudah tapi terkadang harus merasakan ujian hambatan dan cobaan.

-biar hari ini terkenang ceritanya, hehe.


Yey! makasih untuk bukber H-2 Idul Fitrinya Gycen :*


Belajar bisa dari mana saja

malam ini ceritanya lagi edisi belajar dari film.

Liburan kayak sekarang udah biasa banger buat jadi nokturnal, malem ini saya nonton tv dan kebetulan lagi ada suatu film disana. Bukan film hollywood apalagi bollywood kok, tapi cuma film negara sendiri aja. Hehehe judulnya “Berlian Si Etty”.

Pemeran utamanya si Fitrop yang kocak banget itu, hehehe. Film ini menurut saya pribadi dari kualitasnya biasa aja tapi gak aneh kayak sinetron-sinetron Indonesia yang lebay dan rasanya capek sendiri nontonya. Kualitas yang emang biasa aja tapi inti-inti hal baik yang bisa diambil menurut saya dari film ini bagus dan cukup banyak.

Menceritakan kehidupan dengan beragam lika-likunya, sewajarnya manusia yang mau sukses tapi kemudian menghadapi cobaan harus gagal dan jatuh, apalagi jatuhnya karena ditusuk teman sendiri. Merasa malu dan masih memikirkan ego dan gengsinya. Kemudian berkat orang terkasih (suaminya) ia sadar dan berusaha untuk bangkit mencari jalan-jalannya yang lain.

Sampai kemudian pada akhirnya kegagalannya dulu merupakan gerbangnya menuju kesuksesan yang ia cari selama ini. Tidak mudah tentu hingga ia bisa menemukannya, tapi jalan menuju kesanalah yang menjadi guru hidup hingga ia bisa belajar lebih akan banyak hal. Hal-hal yang kini mungkin dianggap remeh bagi mereka yang mengejar dunia semata, mulai dari kejujuran, kasih sayang, tawakkal, ikhlas, pantang menyerah dan yang jelas percaya kepadaNya. Oh iya, kekuatan doa juga diingatkan lewat film ini. Berbagai nilai dan pelajaran hidup yang lainnya juga ada, tentang arti persahabatan dan keluarga yang baik sebagaimana mestinya.

Dan bagaimana Allah selalu memiliki rencana dibalik segala yang terjadi dalam hidup ini, butuh proses memang, tapi janjiNya nyata bagi para hambaNya..



Saya Jadi Sadar #4

Hari ini setelah cukup lama gak ketemu sama temen MTs akhirnya ketemu sama beberapa dari mereka. Buka bersama kali ini lebih ramai dari dua tahun yang lalu dan orang-orangnya lebih beragam sampai saya gak kenal  —” antara karena muka dan posturnya yang berubah banget ataupun karena emang saya gak merasa pernah kenal dulu.

kalau udah ngumpul gak mungkin dong kalo gak ngobrol, obrolannya macem-macem mulai dari nanya kabar sampe kemana-mana. yang ngobrol kalau saya bilang ya yang itu-itu lagi, ya gimana ya kalo emang gak kenal harus gimana dong canggung dan bingung juga apa yang mau diobrolinkan.

Dari pertemuan hari ini saya tersadar kalau waktu bergulir begitu cepat ya, ternyata kalau saya hitung sudah tahun kelima sejak kelulusan di tahun 2009 dulu. seiring bergulirnya waktu teman-teman saya juga berkembang, lima tahun waktu yang cukup lama ternyata untuk merubah mereka. perubahan paling jelas adalah lebih dewasa dari wajah ataupun perangainya. tak lupa mereka lebih memperhatikan penampilannya, hal wajar karena saya pun jadi mulai memikirkan itu, tapi bedanya kalau saya yang penting rapi dan tidak bau, kalau mereka… yang laki-laki semakin mesos *entah ini istilah yang tepat atau tidak* dan yang perempuan sudah membubuhkan make up di wajahnya. ketika sampai saya cukup berpikir ketika melihat mereka terutama dari alis mata yang begitu rapi dan hitam karena dicukur dan di pensil alis sepertinya.

Padahal beberapa hari yang lalu mama baru aja ngingetin untuk jangan pernah sekali-kali kamu cukur alis karena apapun itu, karena ada ayat yang memang melarangnya dan siksalah sebagai ganjarannya. ya, itu dia sekilas satu dari sekian banyak nasihat seorang mama :’)

Selanjutnya dari obrolan-obrolan mereka, kenapa saya sebut mereka karena jujur saya saya cenderung hanya sebagai pendengar dan berbicara seadanya bila bersama mereka *teman MTs*. Obrolan mereka ternyata berkembang ya, hahaha, obrolan yang terdapat beberapa bumbu dan kata-kata yang bagi saya pribadi tidak pantas masuk dalam obrolan diumum. hehehe, memang sih tiap orang berbeda dan punya hak masing-masing dalam memilih tindakan yang dia lakukan.

Dewasanya mereka ya, dan mungkin itulah memang pilihan mereka, karena semua orang memiliki pilihan hidupnya sendiri-sendiri bukan. Dan mungkin inilah saya yang memilih untuk tetap seperti ini, merasa belum saatnya untuk seperti mereka, atau bahkan saya berharap gaakan seperti mereka terutama soal makeup dan obrolannya tadi :”. Walaupun disisi lain saya terpikir bagaimana dua tiga tahun lagi setelah saya lulus kuliah kemudian bekerja, lalu melanjutkan studi kembali, apakah ‘dunia’ yang selanjutnya masih mendukung untuk pilihan hidup saya yang ingin seperti ini saja…


Selalu diakhir

Itulah penyesalan, setelah terjadi barulah dia muncul. Meskipun yang muncul diakhir tidak hanya selalu penyesalan, kadang justru rasa syukur ataupun puas bahagia.

Menyesali apa yang telah terjadi itu gak salah asalkan gak berlarut-larut, karena justru harusnya itu dijadikan cambuk penyemangat untuk kedepannya.

Ketika menyesal bisa diam terpaku sambil berpikir atau bahkan sampai ada air mata yang jatuh. Menurutku semua orang pasti pernah merasakan penyesalan, entah untuk hal apapun baik yang besar atau bahkan sangat kecil dan sepele.


hahaha, temuan lucu siang tadi. Ada-ada aja ya emang :’)

hahaha, temuan lucu siang tadi. Ada-ada aja ya emang :’)



The best and most beautiful things in the world cannot be seen, heard, or even touched , they must be felt with the heard
Helen Keller

Sudah dua tahun begini, apakah ada suatu yang salah atau kurang ataukah kami saja yang saat itu sedang beruntung. Sejujurnya menantikan saat dimana buku-buku ataupun materi-materi yang sudah dirapikan itu bisa dimanfaatkan lagi. Jujur ada rasa iri yang muncul melihat teman-teman lain bisa menurunkan buku ataupun materi mereka. Apakah tahun ini buku-buku yang masih berserakan itu nantinya saya rapikan untuk kemudian digunakan oleh mereka yang lain lagi...

pengumuman..

Sekitar 20 menit lagi dari sekarang suatu pengumuman akan di umumkan, semoga semoga hasil yang TERBAIK untuk kalian semuanyaa magnivic ataupun foranza :) Berharap semoga berbagai perjuangan kalian mendapatkan balasanNya…

Semoga yang terbaik untuk hasilnya, kalau belum hari ini mungkin jalan kalian ada di lusa, atau mungkin hari-hari lainnya lagi. Yang terpenting tetap semangat apapun yang terjadi, kalau berhasil masih panjang jalan baru didepan sana yang akan dilalui, kalau belum beruntung percayalah Allah itu Adil dan tau apa yang terbaik untuk tiap-tiap hambaNya :’)

dan sekarang sudah 15 menit lagi…


16-07-14

Thank you for our chat tonight, you make me realize my life in there. Let’s fight again next term! Together :)

Selalu bersyukur bertemu dan bersama lo disana, berbagai hal terjadi dua tahun ini suka, duka bahkan konyol. Terutama Term kemarin yang cukup berat dalam berbagai hal, tapi ternyata kita bisa meski tertatih sampe ngesot-ngesot.  Semoga kedepannya kita bisa sama-sama lebih lebih baik lagi dalam berbagai hal, membalas dan membayar apa yang kurang kemarin-kemarin… We trust and we can

-aku yang sepertinya tanpa sadar rindu hari-hari kita-


aamiin…

aamiin…